Sulsel

2 Pemuda Bobol Gudang Logistik Pemilu Jeneponto dan Ubah C1

Keduanya Merusak Kotak Suara dan Mengubah C1 Hasil

INILAHSULSEL.COM, JENEPONTO – Gudang logistik pemilu KPU yang berada pada tingkat PPK Bangkala, Kabupaten Jeneponto, Sulawesi Selatan, dibobol dua orang warga pada Senin (19/2) kemarin. Kedua pelaku merusak dan mengubah hasil hitung suara pileg dan pilpres.

Komisioner Bawaslu Jeneponto, Bustanil Nassa membenarkan hal tersebut. Menurut dia kedua pelaku merusak pintu belakang agar bisa masuk ke gudang penyimpanan logistik pemilu.

“Mereka masuk lewat pintu belakang, rusak gembok dan masuk,” kata Komisioner Bawaslu Jeneponto, Bustanil Nassa kepada wartawan, Selasa (20/2/2024).

Saat berada di dalam gudang, lanjutnya, kedua pelaku merusak segel kotak suara. Beberapa lembar salinan C1 penghitungan suara pilpres dan pileg kemudian diambil dan diubah angkanya.

“Belum direkap. Kotaknya masih tersegel, cuman dia rusak segelnya terus melakukan perubahan pada C1 hasil. Ada pilpres dan caleg kabupaten kota,” sebut dia.

Aparat kepolisian bergerak cepat dan berhasil menangkap kedua pelaku. Keduanya diketahui bernama Aswar Anas (28) dan Nurhandani Febri (18).

“Pelaku tertangkap tangan sama petugas. Mereka, inisial A dan F, warga Jeneponto,” katanya.

Belum diketahui pasti motif aksi nekat dua pemuda di Jeneponto itu. Tetapi berdasarkan informasi yang diterima, mereka memiliki hubungan keluarga dekat salah satu oknum caleg DPRD Jeneponto.

Mereka pun mengubah hasil C1 dengan menyasar daerah pemilihan oknum caleg tersebut. Seperti, C1 di TPS 1, 2 dan 8 Desa Tuju dan TPS 1 di Desa Bulu Jaya, Kabupaten Jeneponto.

Beri Komentar (menggunakan Facebook)

Back to top button